Thursday, 26 January 2012

Kesan Pertama begitu menggoda...


Semua ini bermula dari rasa ingin tahu saya, saya ingin tahu bagaimana kesan pertama tentang saya yang melekat di benak kawan-kawan dan kerabat saya. Karena rasanya aneh kalau tiba-tiba nodong tanya kesan pertama, saya akhirnya membagi kesan pertama saya dulu tentang mereka, tentang orang yang ingin saya ketahui bagaimana kesan pertamanya terhadap saya.

Diluar dugaan saya, hashtag #kesanPertama yang saya buat merembet luas dan menarik perhatian teman-teman saya dan mereka akhirnya ikut bermain juga, membagikan kesan pertama mereka ke teman-teman lain.

Menjadi menyenangkan ketika pada pertemuan pertama ada yang mengira saya pendiam sementara yang lain bilang saya heboh, ada yang bilang saya alim, ada yang bilang saya keras kepala. Sampai akhirnya ada satu follower saya yang menyimpulkan saya itu kompleks karena keberagaman kesan pertama terhadap saya.

Buat saya, mengetahui kesan pertama menjadi semacam flash back pertemuan pertama saya dengan orang tersebut. Menyenangkan mengingat kembali bagaimana teman-teman saya mengingat kini yang berbeda dengan kesan pertama yang mereka tangkap. Meskipun beberapa dari mereka menangkap kesan yang sampai sekarang masih ada. Hehe..

Dan ternyata yang lebih menyenangkan lagi ketika tahu ’permainan’ saya ini dinikmati oleh yang lain. Teman-teman TC *istilah untuk jurusan saya, teknik informatika—yang waktu pertama kali lahir bernama teknik computer—ITS* termasuk senior akhirnya ikut berbagi kesan pertama juga. Juga teman SMA saya yang akhirnya membagikan kesan pertamanya ke kawan-kawan kampusnya. Begitu juga dengan kawan blogger yang akhirnya menyebarkan virus kesan pertama itu juga.

Satu yang bisa saya simpulkan, satu pertemuan yang singkat seringkali tidak cukup untuk mengenal seseorang. Seni bersosialisasi adalah proses mengenal orang-orang dalam lingkungan kita hingga kita mengenal betul dan bisa terikat secara emosional. Kita tidak bisa menilai seseorang hanya dari kesan pertamanya saja. Setiap pribadi itu memiliki keunikan masing-masing yang selalu menarik untuk dikulik. Itulah kenapa saya suka berteman dengan banyak orang.

Sebisa mungkin, saya menjadi diri saya sendiri sejak pertemuan pertama dengan siapa saja yang saya temui. Soal kesan pertama yang bisa berbeda seringkali itu karena situasi. Tapi, kalau sampai kesan pertama itu masih diingat, berarti kita cukup dengan dengan orang itu. Daaan, semakin banyak yang mengingat kesan pertama dengan kita artinya semakin banyak orang yang merasa memiliki kedekatan emosional dengan kita.

Nah, apa kesan pertama anda terhadap dauw-druppels? :D

tempat belajar