Saturday, 20 August 2011

antara cuci mata, cuci dompet dan melempar cowok ke ring basket.

gambar dapat dari mbah gugel

buat saya, shopping selalu menyenangkan dengan dua catatan. saya emang lagi ada duit dan saya shopping sama cewek.

jelas lah ya, kalau jalan-jalan ngga ada duit itu namanya cukup 'cuci mata', kalo ada duit namanya 'cuci dompet'. dan sayangnya keduanya sama-sama bikin menyesal.

yang pertama, cuci mata, bikin 'gregetan' karena saya cuma bisa lihat doang, pegang-pegang doang dan ngga bisa bawa pulang. begitu sampai rumah ada perasaan,"aduuuh, belum tentu tiap jalan-jalan nemu yang kaya tadi. padahal itu lucu dan bagus bangeet".

tapi sebenernya, cuci dompet lebih bikin sengsara. kalau saya lagi kalap, dompet jadi tipis, maka disaat saya bener-bener butuh duit entah buat bayar kos, isi pulsa, bayar utang, dsb, saya seolah pengen teriak.

"NADAAAA!!! DUIT ITU SEHARUSNYA KAMU TABUNG AJA, KAMU SIMPEN! KALO LAGI KAYAK GINI AJA BINGUNG! BELAJAR MANAGE UANG DONG!"

setelah itu saya akan sibuk dengan kertas coret-coretan, berhitung dengan diri sendiri, kenapa duit-duit saya jadi cepet pergi.

sebenarnya saya belajar, bukan belajar manage uang sih, tapi belajar menerima. kalau lagi ada rejeki ya diterima duitnya, kalo lagi ngga ada duit ya dierima keadaannya. ntar juga kalo bener-bener butuh, Allah pasti kasih. Pasti.

Saya belajar yakin aja dan alhamdulilah, it's work :D *tapi tetep ya, Nad, kamu ndak boleh boros*

nah, soal shopping sama cewek itu jelas. jelas seru, jelas pendapatnya dan jelas antusiasnya. beda kalo saya shopping dianterin cowok. pasti udah ngedumel karena katanya saya milih terlalu lama padahal semuanya kalo dipake juga bakal sama aja. saya terlalu lama ngitung diskon mana yang jatuhnya lebih murah, saya terlalu lama ngelihat barang-barang mahal yang sebenarnya saya tahu duit saya ngga cukup.

kemudian cowok yang nganterin saya dengan sedikit kesel, udah duduk ngglosor dipojokan atau kalau nggak berdiri menghentak-hentak kaki sambil bilang, "buruan, dong!"

saya berasa pengen ngebuang manusia bernama cowok itu ke ring basket.

karena akhirnya saya ngga dapet apa-apa selain rasa kesal. rasa kesal yang setara dengan dibangunin waktu mimpi kita lagi indah-indahnya.

karena itulah, belanja paling indah adalah dengan manusia bernama, Ibu. selain karena sama-sama perempuan, saya ngga usah khawatir kalau duit saya kurang *evilgrin*

kalau kamu, suka belanja sama siapa?

tempat belajar