Friday, 1 July 2011

percakapan dua manusia lewat senja ; sebuah puisi


Bukan pada senja-senja gerimis itu aku menaruh harap
Bukan pula pada pagi-pagi berkabut tipis aku menyelinap
Bukan juga pada senyummu yang menyembuhkan ratap aku terkesiap

Berulang kali sudah kunasehati hati, kamu dan segala lingkar cahaya adalah niscaya
Kamu dan segala baik dan senyum, bukanlah cinta
Lalu tak ada guna menjaga hati yang berbunga-bunga

Berteman sudah, isyaratmu
Bersahabatlah, pintaku

Hujan kemudian semakin deras
Melunturkan ngilu yang sudah terkuras
Namun katamu membuat semua makin terasa meranggas
”Gadis, aku tak jatuh cinta padamu karena aku yang tak pantas”

Lelaki, sedemikiankah aku tak patut dihargai bahkan untuk sekadar ucapan terima kasih meski kasihku tak pernah sampai?

termangu di teras rumah, di teras hati


Ngadirejo, awal Juli 2011


Puisi yang terlintas begitu saja dan jemari saya menuntut saya menuliskannya..


tempat belajar