Friday, 18 March 2011

Pocong yang bikin galau dan hubungannya dengan mantan

Jadi ini semua karena si @poconggg yang nyebelin banget ituh. Kenapa dia nyebelin? Karena sebagai pocong, bukannya nakutin orang dia malah bikin galau..

Saya lagi asyik-asyik muter-muter di timeline dan si pocong itu posting..



@poconggg Pocong
Coba kalian inget salah satu mantan yang paling kalian sayang. Inget namanya, inget wajahnya, inget senyumnya. Inget pelan-pelan..

Mau nggak mau saya jadi inget dong. Nyebelin banget deh itu si pocong, hidup udah damai begini, jadi kacau gara-gara dia. Saya udah damai dalam ke-single-an, eh di pocong mengacaukan segalanya. Terus dia ngetwwet lagi..

@poconggg  Pocong
Coba kalian ingat lagi masa-masa ketika pedekate. Masa-masa dimana obrolan sederhana pun dpt membuat tertawa..
 
Kalau boleh misuh, rasanya pengen misuh. Beneran deh, nohok banget kata-kata si pocong ini. Siapa yang ngga inget waktu pedekate? Waktu obrolan sama si mantan baru aja nyambung dan seru? Waktu ngobrol tiga jam di telepon aja betah?

@poconggg Pocong
Coba kalian inget lagu yang disukai mantan. Lagu yang membuat kalian berdua tenang..

Ini juga tambah nyebelin lagi, saya tipe orang yang kalau ada satu lagu saya akan resapi bener itu lagu. Sampe dalem, sedalem-dalemnya. Apalagi ada kaitan sama mantan. Nah, berhubung saya udah bener-bener lupa sama si mantan, lagunya lupa juga dooong, tapi si pocong khuranghajhaar ini malah ngingetin saya lagi..

@poconggg Pocong
Coba kalian inget harapan2 yg udah kalian buat. Harapan yg ga mungkin lagi bisa terwujud. Harapan yg jadi sia-sia karna sebuah keegoisan..
Nah, ini bagian paling nyesek.  

Coba kalian inget harapan2 yg udah kalian buat. Harapan yg ga mungkin lagi bisa terwujud.  

Prinsip saya dalam pacaran itu serius, bukan main-main. Orientasi saya jelas, ngapain buang-buang waktu kalau ujungnya ngga nikah? Mantan saya juga punya pikiran yang sama. Kami sudah menyusun mimpi kami sedemikian rupa. Mengkompromisasikan ego dan lain sebagainya. Tapi karena suatu alasan yang entah karena ego siapa, kami harus berhenti dan mimpi yang sudah kami bangun runtuh sudah. saya ndak perlu waktu lama kok buat ngelupain rencana-rencana yang udah saya susun sama mantan, toh kami sudah punya hidup sendiri-sendiri. Dia bahkan udah dapet calon istri dan sebentar lagi nikah. Kelamaan kali ya kalo nunggu saya lulus, hehe..

Yang susah adalah menemukan lagi orang yang tepat. Orang yang tahu saya, orang yang paham background keluarga saya, orang yang mengerti mimpi-mimpi saya, orang yang bisa menerima idealisme saya, orang yang lebih pinter dari saya dan selalu jadi guru buat saya,orang yang bisa diterima di keluarga saya, orang yang mau ndak Cuma saya tapi juga keluarga saya. Orang yang pantas jadi imam saya. Saya ndak butuh orang yang Cuma tahu saya itu supel dan senang bercanda, saya ndak mencari orang yang Cuma tahu saya berani ngomong di depan publik, saya ndak cari yang cakep kemudian akan meninggalkan saya untuk gadis yang lebih cantik.

Karena saya nggak mau capek-capek nyari, ya udah, saya berteman aja sama semua orang. Saya masih ingin orang yang mencintai saya sedemikian rupa ya, saya itu sendiri..

Poconggg Pocong
Bentar-bentar. Coba diputer dulu deh lagu kenangannya. Yuk.
Kasian lu, cong.. lagunya udah saya hapus jauh-jauh hari. Hahaha..

pocong yang ngga serem sama sekali
@poconggg  Pocong
Coba inget rasa sakit pas kalian putus. Rasakan. Resapi..
Sakit emang cong, tapi saya jadi lebih tegar kok. Saya paham resiko membangun mimpi, kita tidak selalu berhasil di mimpi pertama kan?

Dan untuk mantan saya, entah dia baca atau ndak, tenang aja, saya udah nggak ada rasa apa-apa ke kamu sebagai pribadi, tapi rasa akan kenagan itu seperti kenangan itu sendiri. Saya mengingat kamu sebagai pribadi yang mengajarkan saya untuk lebih dewasa dan lebih kritis juga berlomba dalam menulis. Kalau nikah, undang saya ya..

Siapa tahu pas kondangan, saya udah punya gandengan. Hahahaha...

Dan buat pocong, sumpah pengen saya potong tali pocongmu!

tempat belajar