Sunday, 17 May 2009

mendengarkan kata hati

hari minggu tepat di siang bolong, nggak tahu kenapa saya pengen maen. pengen ngenet.
akhirnya, setelah mandi, nyuci dan njemur cucian, saya meluncur. karen adi daerah Tempuran, tempat saya berdomisili nggak ada warnet saya ngenet di deket sekolah.

dengan sepeda onthel saya meluncur ke rumah paklik saya dulu, niatnya kalo ada yang bisa nganterin saya pengen dianterin. dan benar saja, ada yang bisa nganterin. akhirnya saya dianterin sampai disalah satu warnet deket alun-alun. kata temen-temen saya yang pernah negenet disana, ngenet disana enak, jadi saya nyoba. setelah sampai disana,yang nganterin saya tanya,"ditunggu nggak?"
"nggak...". sebenarnya saya udah kepikiran gini, saya suruh nunggu bentar. ngecek penuh nggak. kalo penuh, bisa dianterin ke warnet lain. dan bodohnya saya, saya nggak manut sama kata hati saya itu. *krik..krik*

karena warnetnya dilantai dua, saya harus naik dulu dong.* ya iyalah masak turun 0_o'*
saya tanya ma yang jaga,"Penuh nggak mas?"
"Penuh, mbak."

dongdong!
saat itu hati saya seolah teriak!"ngeyel lu!"
saya pun turun. yang tadi nganterin uda pulang.
yang lebih ngebetein, ada orang yang kayaknya agak sarap, ngomong gini,"Oo, wis ditinggal". damn.

akhirnya saya naik angkot jalur 1. dalam hati saya agak ragu. mau ngenet dimana.
ada dua warnet yang bisa dilewatin jalur satu, clicks dan yoi.
hati saya bilang gini,
"clicks aja nad,"
tapi otak saya ngeyel, di yoi aja. yoi kan pc nya banyak, nggak penuh. clicks kan cuma dikit.

lebih bodoh dari keledai, saya nggak manut lagi dengan kata hati saya.

sampai di yoi, ternyata malah antri.
"Antri ya mas?", saya tanya.
"iya, mbak. antri 5"

dongdong.
kali ini hati saya uda gregetan. udah ke click aja!
otak saya ngeyrl, paling clicks juga penuh!
tapi nggak tahu gimana akhirnya saya ke clicks juga da ternyata NGGAK PENUH!!!


coba kalo dari tadi saya manut kata hati, pasti nggak perlu muter-muter.
kadang emang kita sering mengabaikan apa kata hati, padahal sesungguhnya itu firasat yang kuat banget.

belajar dari pengalaman, manut kata hati ya...

tempat belajar